Gojek di Jambi

Sejak 1 April 2017 yang lalu Gojek hadir di Kota Jambi, Nah minggu kemarin ada acara kantor ke Jambi, jadinya sekalian nyoba deh. Ketika sudah masuk Kota Jambi, terlihat gojek sudah bersliweran meskipun belum terlalu banyak, bahkan saya lihat ada juga yang gojeknya perempuan.

Sebelum saya mencoba gojek, saya naik ojek pangkalan dari Mall WTC ke hotel tempat acara yang berada di kawasan pasar Jambi. Kalau saya lihat di Gojek, tarifnya hanya Rp4000 untuk jarak 1,2 km. Kalau jalan kaki dekat juga dengan potong jalan melalui kawasan pasar. Saya tidak menggunakan gojek karena disitu banyak banget ojek pangkalan, jadi mesti agak menjauh dari situ takut ada apa-apa. Sekalian pengen ngepoin pendapat ojek pangkalan terhadap kehadiran gojek.

Keluar mall saya langsung ditawari ojek dan saya langsung naik tanpa tawar menawar harga. Tukang ojeknya ngrokok dan saya tidak diberi helm. Dan diapun mencari jalan pintas dengan melawan arus. Obrolan saya dalam perjalan kurang lebih seperti ini:

Saya       : Tadi saya nampak kayaknya ada Gojek ya bang di Jambi?

Ojek      : Iya, belum lama ada.

Saya       : Ada pengaruh nggak bang dengan adanya gojek?

Ojek      : (Dengan nada meninggi) Ya adalah, gojek itu cuma mau mengacau saja, belum perlulah gojek di Jambi.

Saya       : Abang nggak tertarik masuk gojek?

Ojek      : Tidak, nggak jelas gojek itu. Nggak punya pangkalan, jadinya muter-muter ngabisin bensin dan hasilnya juga dipotong…

Sampai di tujuan saya sodorkan duit Rp5.000, eh dia bilang tarifnya Rp10.000. Lipat dua lebih jika menggunakan gojek, plus bonus dapat asap rokok!

Giliran hari berikutnya nyoba gojek. Waktu order 5 menit lebih baru datang gojeknya, padahal ini di pusat kota Jambi. Kebetulan atau memang belum banyak ya gojek di Jambi ini. Ngobrol dengan gojeknya kalau dia sebelumnya memang bukan tukang ojek. Dia selama ini sales freelance dealer sepeda motor, dan sekarang juga masih jadi sales. Jadinya ngojek sambil jadi sales, atau jadi sales sambil ngojek? Dan info dari dia gojek di Jambi sekitar 500 unit, memang belum bisa dikatakan banyak ya?

Yang menarik memang kebanyakan gojek ini bukan berasal dari ojek pangkalan, berdasarkan pengalaman saya lho, bukan atas dasar survey hehehe… Kenapa ya ojek pangkalan ini kayaknya tidak mau banget jadi ojek online? Sebenarnya bisa kan mereka dual mode gitu, mangkal juga online juga. Kalau pas mangkal ada order offline bisa diangkut. Begitu juga pas mangkal ada order online bisa juga nambah penghasilan.

 

 

 

Iklan

2 thoughts on “Gojek di Jambi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s